Iklan

Iklan

Usaha Pasir Cuci di Nongsang Diduga Tanpa Ijin

11 Okt 2020, 20:05 WIB Last Updated 2020-10-11T13:05:13Z

NETSEMBILAN.COM | BATAM - Praktik usaha pencucian pasir yang berlokasi di Nongsang, Kota Batam, diduga tanpa ijin resmi alias ilegal. Kegiatan usaha inipun ditenggarai menjadi menyebab kerusaha ekosistem lingkungan di lingkungan sekitarnya.

"Maaf saya sedang tidak berada di lokasi," ujar pria berinisial Wir, pemilik usaha pasir cuci berusaha menghindar dari konfirmasi wartawan netsembilan.com. Minggu (11/10/2020).

Duagaan ilegalnya kegiatan usaha ini semakin menyeruak manakala dari informasi yang berhasil dihimpun, pamilik usaha pasir cuci ini memperkerjakan beberapa orang dengan tugas khusus untuk mengantisipasi apapun yang menyangkut keberlangsungan operasi usaha. Termasuk persoalan menyangkut perijinan.

Sedangkan Sekretaris Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Kota Batam, Amjaya mengatakan bahwa, soal perijinan usaha pasir cuci dimana pun lokasinya bukanlah sektor usaha yang perijinannya ada di kantor tempatnya bekerja.

"Ada pun sangsi bagi pelaku usaha tanpa memiliki SIUP adalah pidana penjara  paling lama  4 empat tahun. atau pidana  denda paling banyak 10 melyar, sesuai. Dengan pasal  106 UU perdangangan," jelasnya.


Laporan : (Asriadi)
Komentar
Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE. #JernihBerkomentar
  • Usaha Pasir Cuci di Nongsang Diduga Tanpa Ijin

Terkini

Topik Populer

Iklan

Close x